Focus NTB
HEADLINE LOMBOK NEWS

Pelaksanaan Superbike Mandalika, NTB Minta Stok Vaksin ke Kemenkes

Apel gabungan Percepatan Laju Vaksinasi Daerah Pariwisata Super Prioritas

FocusNTB, Lombok Tengah – Salah satu persyaratan untuk melaksanakan World Superbike 2021 di Mandalika, Lombok Tengah, Nusa Tenggara Barat (NTB) pada November mendatang ialah terciptanya herd immunity atau vaksinasi mencapai 70 persen dari populasi.

Namun, saat ini, stok vaksin untuk Lombok Tengah masih sangat kurang. Pemprov NTB pun menagih janji Kementerian Kesehatan(Kemenkes) untuk menyediakan stok demi kelancaran komitmen bersama melaksanakan agenda internasional itu.

Kepala Dinas Kesehatan (Kadinkes) Pemerintah Provinsi NTB dr Lalu Hamzi Fikri mengatakan, stok vaksin untuk Lombok Tengah saat ini hanya 61 ribu dosis. Di mana 41 ribu dosis vaksin akan segera disuntikkan kepada masyarakat di Lombok Tengah pada Minggu, 19 September hari ini.

Sementara pihaknya membutuhkan 1,3 juta dosis tambahan agar terciptanya herd immunitydi Lombok Tengah. Apabila pemerintah pusat tidak menurunkan stok vaksin ke NTB dalam waktu dekat, maka akan terjadi kekosongan.

“Kami sudah minta khusus untuk Lombok Tengah 1,3 juta lebih (dosis vaksin). Sudah kami minta juga lewat Pak Gubernur, juga ke Pak Luhut (Binsar Panjaitan), langsung juga kepada para petinggi-petinggi di Kemenkes untuk menyuport ini,” kata dia di sela-sela Apel Gabungan Tim Vaksinator dalam rangka Percepatan Laju Vaksinasi Daerah Pariwisata Super Prioritas (DPSP) di Kabupaten Lombok Tengah yang diselenggarakan di Kantor Bupati Lombok Tengah, Minggu, 19 September 2021.

TNI, Polri, dan pemerintah provinsi serta kabupaten menyelenggarakan Apel Gabungan Tim Vaksinator hari ini. Sebanyak 150 tim paramedis dibentuk dan dilepaskan turun ke masyarakat. Masing-masing tim berisi tujuh petugas yang bekerja melakukan screening, vaksinator, dan observasi.

Tim itu disebar di 139 desa di 12 kecamatan yang ada di Lombok Tengah. Target tim ini ialah melakukan vaksinasi sebanyak 41.018 dosis per hari kepada masyarakat.

READ  Ruslan Bolin: Karyawan Berhak Menyatakan Pendapat, PT AMNT Jangan Mengekang

Sekda NTB Lalu Gita Aryadi yang hadir mewakili Gubernur NTB mengatakan daerahnya dalam waktu dekat akan melaksanakan perhelatan internasional World Superbike 2021. Oleh karena itu, pihaknya akan berupaya mendapatkan stok vaksin untuk diberikan kepada TNI-Polri sebagai garda terdepan vaksinasi.

“Kami siap mendukung kerja-kerja Pak Kapolda dan Pak Danrem. Detail jumlah vaksinasi, begitu selesai tidak ada yang harus tertahan, digunakan, digelontorkan kemudian terlaporkan. Kami segera mendapatkan suplai dengan target tepat waktu 5 Oktober 2021 persembahan 70 persen untuk Lombok Tengah,” jelas dia.

Jumlah penduduk Lombok Tengah adalah 1.053.280 jiwa. Sedangkan 70 persen dari angka populasi untuk mencapai herd immunityialah 767.700 jiwa. Sementara saat ini, baru sekitar 20 persen penduduk Lombok Tengah yang sudah divaksin.

Kapolda NTB Irjen Mohammad Iqbal menambahkan tim vaksinator TNI-Polri yang dikerahkan akan bekerja setiap hari menyuntikkan 41.018 dosis vaksin kepada masyarakat untuk mencapai herd immunitypada 5 Oktober 2021 mendatang. Angka itu harus dikejar demi kelancaran pelaksanaan World Superbike di Mandalika.

“Harapan saya selaku Kapolda, terus tentunya Pak Danrem juga, Pak Sekda, Kemenkes pusat hari ini dropping vaksin saja sesegera mungkin ke Lombok Tengah sejumlah 1,3 juta lebih itu. Kami siap, kami akan suntikkan khusus ke Lombok Tengah. Kami akan kelola dan menghabiskan satu hari minimal 41.018 ribu dosis,” kata dia.

Eks Kadiv Humas Polri itu juga menuturkan bahwa capaian herd immunity di Lombok Tengah pada 5 Oktober 2021 sebagai kado hari jadi TNI. Dia juga menjanjikan pelaksanaan vaksinasi kepada masyarakat akan mengedepankan pendekatan yang humanis dan santun.

Sementara itu, Danrem 162 Wira Bhakti Brigjen TNI Ahmad Rizal Ramdhani menambahkan pihaknya sudah menyiapkan tenaga kesehatan untuk mempercepat vaksinasi di Lombok Tengah. Dia mengatakan tenaga kesehatan dari Polri dan Pemda serta sukarelawan juga akan membantu pelaksanaan vaksinasi itu.

READ  Presiden Jokowi Sebut Mandalika Akan Jadi Pusat Ekonomi Baru di NTB

“Harapan terget 41 ribu itu tercapai. Dengan harapan 5 Oktober nanti dihadiahkan kepada TNI dan masyrakat bahwa Lombok Tengah sudah herd immunity 70 persen sehingga bisa melaksanakan World Superbike,” jelas dia.

Di sisi lain, kata dia, TNI melalui jaringan Babinsa akan melakukan pendataan berbasis desa. TNI akan langsung menyasar ke setiap RT untuk melakukan vaksinasi.

“Itu lebih terukur, nanti dimulai RT1, RT2, RT3, dan seterusnya. Jadi tidak lompat-lompat. Yang tahu ini Babinsa dan Bhabinkamtibmas ini. Ini jemput bola, intinya TNI-Polri mendorong percepatan vaksinasi,” kata dia.(**)

Related posts

Empat tersangka Sindikat Narkoba Antar Provinsi Digulung Polda NTB bersama Dua Kilo BB Sabu dan Senpi Rakitan

Redaksi FocusNTB

Nasdem Gelar Rakoorwil, Wakil Bupati KSB Resmi Bergabung

Redaksi FocusNTB

Bupati Buka Secara Resmi Festival Tenun Tradisi KSB Tahun 2021

Redaksi FocusNTB

Leave a Comment